Contest

Tak salah bukak pintu pagar rumah orang?

Hari tu aku ada story pasal nak buat pintu pagar utama. Ermm dah berdiri pun dalam lebih kurang 6 bulan. Tujuan buat pintu pagar ni sebab nak mengelak orang masuk kawasan rumah dan sebagai langkah mengelak daripada pencuri. Kisah pagar kat SINI.


Walaupun pagar dah siap lama dah, memang siang dan malam kitaorang just tutup je pintu pagar tu, tak de solex-solex kecuali ada rasa tak sedap hati baru solex dengan solex motor. Solex tak cukup. Nak beli asyik lupa jer. :-)


Walau pun tak solex itu tak bermakna kitaorang membenarkan orang masuk kawasan rumah sesuka hati. Cukuplah pintu pagar ditutup maknanya orang luar tak boleh masuk. Faham-fahamlah...


In case pintu pagar tak bertutup memang rezeki sesiapa nak masuk, nak jual barang ke nak tanya jalan ke kan. Itu aku tak marah. Yang aku marah sesangat bila pintu pagar bertutup rapat ada je tangan orang luar yang gatal-gatal bukak macam rumah mak pak dia.


Kejadian pertama masa aku tengah menjahit kat bilik belakang tetiba terdengar bunyi bising kat luar. Bila jengok kat tingkap nampak dua orang budak lebih kurang 7 tahun+- tengah menolak basikal nak seberang longkang dari tanah rumah aku ke rumah sebelah. Bila aku tegur kenapa lalu kat sini dia buat bodoh jer.


Kemudian aku pergi check pintu pagar utama nampak pintu pagar dah terbuka. Yang pintu kecik dalam pagar utama pun diorang cuba buka jugak.


Kejadian kedua selang beberapa hari dari kejadian pertama. Ada orang beri salam masa aku dalam bilik. Bila jenguk ada perempuan separuh abad bertanya pasal rumah sewa. Sambil layan soalan dia sambil mata aku duk jeling kat pintu pagar utama. Pintu pagar dah terbuka suku. Dalam banyak-banyak rumah kat kawasan ni rumah aku yang berpagar ni jugak kau nak masuk.


Kejadian ketiga selang seminggu dari kejadian pertama. Pagi ahad tu ada orang beri salam. Masa tu kul 10.30 pagi. Aku, sofea dan hakeem tengah tido lagi. hihihi... Mr. edy keje.


Orang ni jiran aku selang 10 20 buah rumah dari rumah aku. Datang bertanya nak beli almari yang aku dapat masa bulan Ramadhan hari tu. Dulu dia ni ada datang tanya nak beli almari yang lain tapi aku tak nak jual.


Ini dia tanya sekali lagi siap bagi nombor tepon sekali mana tau aku minat nak jual sebab aku kata kena tanya mr. edy dulu. Buatnya aku deal sekali mr. edy tak nak hantar aku nak angkut pakai apa.


Dengan jiran aku ni pun aku geram sebab aku nampak dia pun bukak pintu pagar aku walau pun ada laluan pejalan kaki kat sebelah  pintu pagar tu.


Aku tak faham dimana kesedaran diorang terhadap isu membuka pintu pagar rumah orang sesuka hati. Sebelum ni memang ramai makhluk-makhluk yang lalu kawasan rumah aku.

Aku tak suka that why kitaorang buat pagar. Lagi pun banyak barang yang hilang tu pasal aku rela korbankan duit hampir tiga ribu buat pintu pagar. (Bukan duit aku sebenarnya, duit kakak aku, aku bayar adalah dalam lima enam puluh hinggit jer.. kihkihkih...


Sedangkan bahu jalan pun ada tulis dilarang menceroboh rizab bahu jalan. Kalau ceroboh siap kau kena saman. Inikan pulak kawasan rumah orang. Aku tak faham manusia jenis apa diorang ni. Kalau budak, aku leh acceptlah lagi. Ini dah tua bangka. Langsung tak ada budi bahasa.


*sedang dalam proses edit mengedit blog.

2 comments:

Riena Haiqal said...

huh memang tekanan la kan kalau dah tak reti nak hormat orang lain..dah orang buat pintu pagar tu supaya orang lain tak leh masuk sesuka hati tapi boleh pula dorang masuk sesuka hati ye.. ni kena beli pad lock la tu agaknya agar mereka tak sewenang2nya nak buka sesuka hati...

IntaNBerliaN said...

susah jugak kalu ada org camni kan..

Argyle Creme Template © by beKreaTief | Copyright © AZIAZIDAH.BLOGSPOT.MY