Pengalaman melahirkan Muhammad Amrullah Hakeem bin Mohd Zaidi

Sambungan Entri Ini.



Pas dh check out (macam duduk hotel) dari KPMC aku terus jumpa mak bidan untuk mengcheck samaada betul ke kepala babyku senget. Memang btul senget dan pas berurut terus rasa tak sakit apa-apa. Jadinya tak payahlah pergi hospital kerajaan. Biar pi lah dengan bukaan yang dah 3cm tu.


Esoknya pulak pepagi lagi aku dah pergi klinik pakar sakit puan di shah alam untuk scan nak lihat perkembangan baby, mana tau tup tup jadi apa-apa ke. Yang utamanya nak MC. Tapi takut jugak kan kalau tetiba baby dah tak aktif. Tapi doktor kata baby aktif dan kepala baby berada pada kedudukan yang betul. Lega dengar.


Dalam pada itu, hampir setiap malam sakit perut datang menyerang. Bila ku beritahu kat husband terus dia ajak pergi hospital untuk check. Aku memang dah serik nak pergi spital bila ingat apa yang berlaku sebelum ni. Jadi bila sakit lagi aku pendamkan aje kesakitan itu. Selama seminggu jugak sakit pinggang dan perut menyerang. Walaupun dalam hati ini rungsing memikirkan kenapa masih belum-belum bersalin tapi aku tetap dengan pendirian tak akan ke hospital selagi tanda seperti turun air/darah dan sakit perut yang melampau.


Di jadikan cerita pagi 27hb April sekitar pukul 5 pagi hujan turun dengan lebat sampai blackout rumahku. Aku, husband, mak mertua even sofea, masing-masing terjaga dan kami duduk didepan pintu. Walaupun hujan tapi cuaca terasa panas yang amat. Bila hujan reda sekitar pukul 6 aku bercadang menyambung untuk tidur semula. Dalam pada khayal mengulit tidur tiba-tiba aku rasa seperti air ketubanku pecah.


Terus aku bagitau husband dan kami sekeluarga bersiap ke hospital. Dalam 7.15 pagi aku dah sampai di hospital serdang. Nurse buat CTG dan check bukaan. Still 3cm seperti seminggu lalu. Nurse syorkan aku makan dulu sebab nanti dia nak pecahkan air ketuban kalau dah 4cm. Walaupun dah pecah air ketuban tadi still nak pecah kan lagi? Katanya masih ada lagi selaput yang tebal. Belum abis pecah kot.


Ku katakan ke misi bahawa aku tak larat nak berjalan jauh-jauh sebab tetiba sakit perut makin kuat menyerang. Jadi nurse suruh my husband aje belikan. Tapi tak sempat beli doktor datang check kata bukaan dah 4cm. Jadi tak dapat makanlah aku sama mcm melahirkan sofea dulu


Selepas itu sakit perut makin kuat menyerang. Sampai satu tahap aku menangis. Tak pernah ku rasakan sakit seperti itu masa nak melahirkan sofea dulu. Doktor pelatih datang menenangkan aku dan katanya nak bagi ubat tahan sakit. Masa tu dalam otak fikir air ketuban belum dipecahkan lagi, ubat tahan sakit tak dicucuk lagi. Tapi sakitnya memang aku dah tak boleh nak kawal. Melihat keadaan aku yang kritikal, seorang nurse datang check bukaan sekali lagi. She said full. Rupanya bukaan dah 10cm. Patutlah. Bergegas mereka bawakan aku ke labour room.


Akhirnya tepat 9.54 am aku selamat melahirkan anak keduaku.


*Bersalin kali ni tak kena gunting. Best best....

Day 26 : Tiba masa memandikannya sendiri



Pertama kali mandikan hakeem pada hari ke-26.
Segak tak saya?
 
 
Sofea dulu rasanya dah nak masuk empat bulan baru aku start mandikan.
Almaklum anak first hasil zuriat anak bongsunya mestilah mak mertua sayang lebih. :P



Usia saya dah 28 hari tau hari ni.

Susah nak tengok baby berselera makan, mai tengok sini


video



Selepas lebih 25 hari berpantang akhirnya tiba waktu untuk menserve semula sofea.

Menu sayur masak air menjadi kegemaran Sofea.

Hakeem oh Hakeem


Akhirnya kami sepakat memilih nama ini.





 : MUHAMMAD AMRULLAH HAKEEM :

Hari Guru - 16 Mei - Kenangan yang tak dapat di lupakan


16 Mei 1993 : 
Pertama kali aku dapat hadiah sempena hari guru. Aku pun tak tahu kenapa aku di beri hadiah sempena hari guru walaupun aku bukan guru tapi hanya pelajar darjah enam. Aku terima cenderahati yang ada dua patung berdiri dibawah payung tempurung dari kawan baik aku Ernawati. Dia bagi semasa kami beratur perhimpunan menyambut hari guru. Simpan baik-baik katanya. Selepas beberapa tahun hadiah yang tak releven tu aku dah buang entah ke mana.



Februari 1998 :
Aku rela hati masuk pertandingan larian untuk pemilihan peringkat daerah. Larian melibatkan pusingan keliling sekolah dan asrama sebanyak lima pusingan. Semasa di pusingan terakhir dan disaat aku bakal dinobatkan juara kaki aku tiba-tiba tak boleh bergerak. Buku lali seperti berlaga dan kejadian betul-betul berlaku dihadapan asrama lelaki.

Hampir sepuluh minit baru ada yang perasan aku duduk berdiri tercegat kat depan asrama lelaki dengan muka tak malunya. Ustazah in charge usung aku ke bilik berehat dan bagi aku balik rumah selama seminggu untuk berehat.

Bila kembali ke sekolah aku terlepas menjadi wakil sekolah untuk pertandingan merentas desa. Kecewa sangat. Dan paling mengecewakan kenapa ustazah 'n' beri kata dua samaada nak ikut ke kem TLDM Lumut atau ke kem motivasi batang kali. Katanya sebab kaki aku belum benar-benar sembuh. Jadi tak boleh banyak bergerak. Lebih baik pilih ke kem motivasi batang kali dari ke kem TLDM Lumut sebab nanti aku tak boleh nak berkawad. Frust. Peluang sekali seumur hidup terpaksa dilepaskan begitu sahaja.


Mac 1998 :
Aku diarahkan masuk pertandingan bola jaring walaupun aku boleh diibaratkan seperti kaki bangku kata orang. Tapi dek kerana pantasnya aku berlari aku ditugaskan menjadi 'centre'. Tapi untuk menangkap bola haram dapatnya. Akhirnya aku jatuh terseliuh semasa berusaha menangkap bola. Ustazah yang in charge iaitu ustazah 'n' buat tak kisah je akan kesakitan aku. Sedih betul. Katanya sakit sikit je tuh.

Mujur ustazah yang ku panggil cikgu Sharifah, cikgu sains ambil berat pasal aku lalu mengoffer aku tinggal seminggu dirumahnya. Bagai pucuk dicita ulam mendatang, bosan owh duduk asrama, aku ajak member se dorm ikut sekali beserta kain baju belum dibasuh setinggi gunung. Boleh basuh pakai mesin basuh nanti, automatik lagi.

Dirumah cikgu, kawan sedorm buat hal senggugut pulak. Cikgu bawak ke klinik dan dia tido seharian manakala aku main dengan anak-anak cikgu. Terpaksalah aku jadi kuda mengendong anak anak cikgu sementara cikgu sibuk memasak dan membasuh baju kami yang sebeban itu. Kami jugak diberi sebuah bilik berhampiran bilik air bagi memudahkan aku yang terkehel kaki senang bergerak. Tapi kami dilarang menonton TV yang ada siaran lagu, nyanyian dan tarian. Syok ooo...seminggu dapat rest dari pergi ke sekolah dan prep (study petang dan malam).

Seminggu berlalu, hari yang tak ingin dilalui tiba, masa untuk kembali ke asrama. Cikgu hantar aku dan member ke asrama dan hadiahkan sepasang kurung hijau. Cantik sangat tapi kainnya longgar sedikit tapi belasah aje janji bertambah baju untuk dipakai diasrama nanti.




Walau apa pun yang berlaku semasa sekolah dahulu, itu semua kenangan. SELAMAT HARI GURU.

Pengalaman sebelum bersalin - Labour Room 2 KPMC

Ini cerita seminggu sebelum salin. Xsempat nak post, duk dalam draft je sbb kesihatan tak berapa mengizinkan.


Citer ni pasal pengalaman saya dimasukkan ke Labour Room 2 KPMC hari kamis 21 April 2011.



Hari kamis tu sepanjang perjalanan memandu ke opis dalam pukul 7 pagi, perut ni ada terasa senak-senak, sakit pinggang dan macam-macam tanda yang macam nak bersalin. Tapi disebabkan keadaan yang terkawal dan sakit yang dialami memang boleh di tahan, aku gagahkan jugak diri ke opis. Tapi dalam pukul 10 pagi dah balik rumah dek kerana member dan bos suruh dan desak balik takut dah nak bersalin dan dalam keadaan paksa rela aku pun pulang ke rumah, makan dan bersiap-siap ke hospital.


Sedia maklum aku memang dah decide nak bersalin di hospital swasta and sampai sana diorang suruh masuk ke labour room untuk buat CTG. Baru aku tahu mesin CTG ni sebenarnya untuk mengesan contraction.


Lepas buat CTG memang ada contraction selang seminit dua. Huh! cepatnya sakit tu datang. Macam dah nak bersalin kan? Tapi aku masih boleh tahan akan sakit yang aku alami ni. Masa kat labor room tu sekali dua orang datang check bukaan dan katanya dah 3cm.


Then dalam sejam lepas tu doktor pulak check bukaan dan still 3cm. Doktor kata duk dulu dalam wad then dalam pukul 4.30 kita check sekali lagi, kalau dah 4cm boleh pecahkan air ketuban. Aku sempat tanya ke doktor confirm ke bersalin hari ini. Dan doktor jawab dengan confident sure hari ini bersalin.


On 4.30pm doktor datang check and still sama dengan tadi. 3cm. Doktor tanya nak pecahkan air ketuban ke tak. Aku tanya patut pecah bila? Doktor kata 4cm ke atas. So? Buat apa tanya aku? Tak payahlah jawabnya. Nanti kalau pecah-pecah tak bersalin macam mana?


And doktor kata lagi kita check kul 8.30pm pulak. Bila dah 8.30pm doktor datang check. Sian doktor datang jauh-jauh dari Putrajaya semata-mata nak check patient dia ni (wek! nak muntah ayat nih). Bila check korang tahu doktor kata not sure, katanya dalam 3 ke 4cm.


Sebelum dotor check tu, aku mmg rasa sakit kuat dari sebelumnya so doktor nak pecahkan air ketuban. Tapi the problem is kepala baby still belum ke bawah benar, masih tinggi (ayat doktor). Doktor kata kepala baby senget skit, tak betul-betul dilubang rahim. So kalau pecahkan air ketuban takut baby still tak mau keluar, jawabnya aku nanti kena operate. So untuk jimatkan kos better terus operate kata doktor. Kos dalam 6 7 ribu ok.


Kami mintak masa untuk fikirkan hal ini. Dalam hotak aku time tu memang tak nak operate. Bukan sebab duit yang utama walaupun ada jugak dalam otak rasa mahal sangat kosnya, tapi sebenarnya sakit contraction yang aku alami bukan tahap seperti aku nak bersalinkan sofea dulu. Kedua : dalam sehari 5x dia check bukaan, 2x dalam satu masa, apa ke hal tu, tak ke rasa pelik? Ketiga: Doktor dah check banyak kali tapi yang terakhir check baru kata kepala baby senget. Aku memang dah tak yakin dah dgn hospital ni time tu.


Dan paling mengecewakan aku bila aku decide tak nak bedah, nurse kat situ terus kata dia akan bagi surat untuk refer spital kerajaan. U cakap kat doktor sana u tak mampu nak bayar kos bedah (gggrrr...geram giler ayat ni). Then masa nak balik aku mintak tak ada ke MC, nurse kata MC amik esoklah, doktor dah balik. Sepantas kilatnya. Nampak sangatkan mereka ni nak duit aje, tak fikir pasal kesihatan patient langsung.


Really dissappointed about this.

Next entri aku akan post dimana akhirnya aku bersalin.... da...


Blog ini bukan Blog Mamaaizara

Rasanya blog ini dah tak sesuai lagi dinamakan blog mamaaizara.


Coz why????....

coz now aku sudah pun mempunyai dua cahayamata. Blog ini tak kan lah nak cerita pasal aizara nur sofea aje. Mesti nak cerita pasal adik dia jugak kan.


Alhamdulillah, last week aku dah selamat deliver 2nd baby. Seminggu ++ awal dari tarikh jangkaan.


Dan right now masih lagi dalam usaha memikirkan nama apa yang sesuai untuk blog ni (langsung tak ada idea tuk nama baru).


Sibuk dan sangat teruja menguruskan my second baby dan ditambah pulak charger netbook dah tertinggal di Selangor. Limited lah nak update. Ni pun hanya tinggal sisa-sisa baki bateri yang ada.


Sekarang aku ada di Kelantan. Berpantang di rumah mak mertua dalam seminggu dua.






Ini my second baby. Baby boy.

Nama : blom didaftarkan
Berat : 3.07kg
Tarikh Lahir : 27/04/2011
Masa dilahirkan : 9.54 am
Tempat Lahir Hospital Serdang




* Banyak yang nak ditulis mengenai pengalaman sebelum bersalin, semasa nak bersalin dan selepas bersalin.

Argyle Creme Template © by beKreaTief | Copyright © AZIAZIDAH.BLOGSPOT.MY